Category: Artifact

Clear All
  • Buku Daftar Hartheim

    Artefak

    Salah satu dokumen utama yang digunakan untuk menghitung jumlah korban jiwa dalam program "eutanasia" Nazi adalah buku daftar ini yang ditemukan pasukan angkatan darat AS di lemari arsip terkunci pada 1945 di sebuah lokasi pembantaian di Hartheim, Austria. Halaman sebelah kanan merinci jumlah pasien yang "didisinfeksi" berdasarkan bulan pada 1940. Kolom akhir menunjukkan bahwa terdapat 35.224 jiwa yang melayang pada tahun itu.

    Buku Daftar Hartheim
  • Afidavit Hoess

    Artefak

    Afidavit yang ditandatangani oleh Rudolf Hoess menegaskan terjadinya pembantaian terhadap orang Yahudi dengan gas saat ia menjadi komandan di pusat pembantaian Auschwitz. Isi pernyataan dalam bahasa Jerman berbunyi: “Dengan ini saya bersumpah bahwa pada tahun 1941 hingga 1943 selama saya menjabat sebagai komandan Kamp Konsentrasi Auschwitz , 2 juta orang Yahudi telah dibantai dengan gas dan ½ juta dengan cara lainnya. Rudolf Hoess. 14 Mei, 1946." Pengakuan ini juga ditandatangani oleh Josef Maier dari kantor U.S Chief of Counsel. Dokumen aslinya dipamerkan di lantai tiga pada bagian Ekshibisi Permanen di the United States Holocaust Memorial Museum.

    Tag: Auschwitz
    Afidavit Hoess
  • Album foto "St. Louis"

    Artefak

    Album foto ini berisikan foto-foto yang diambil oleh seorang penumpang kapal "St. Louis," dengan gambar kapalnya pada sampul. Pada tahun 1939, kapal samudra Jerman tersebut mengangkut para pengungsi Yahudi yang mencari suaka sementara di Kuba. Kapal tersebut terpaksa berlayar kembali ke Eropa setelah Kuba menolak memberikan izin masuk kepada para pengungsi tersebut.

    Album foto "St. Louis"
  • Ban lengan putih dengan Bintang Daud warna biru

    Artefak

    Ban lengan putih dengan Bintang Daud yang dibordir benang biru, dikenakan oleh Dina Offman dari tahun 1939 hingga 1941 saat berada dalam ghetto di Stopnica, Polandia.

    Tag: Ghetto
    Ban lengan putih dengan Bintang Daud warna biru
  • Ban lengan putih dengan Bintang Daud warna biru

    Artefak

    Ban lengan putih dengan Bintang Daud yang dibordir benang biru, dikenakan oleh Dina Offman dari tahun 1939 hingga 1941 saat berada dalam ghetto di Stopnica, Polandia.

    Tag: Ghetto
    Ban lengan putih dengan Bintang Daud warna biru
  • Batu granit dari tambang Mauthausen

    Artefak

    Pada foto ini diperlihatkan sebagian dari 190 balok batu granit yang disumbangkan oleh Mauthausen Public Memorial di Austria kepada the United States Museum Memorial Holocaust. Nazi mendirikan kamp konsentrasi Mauthausen pada tahun 1938 di dekat lokasi bekas penggalian batu yang sudah ditinggalkan. Para tahanan dipaksa membawa naik balok-balok granit ini hingga lebih dari 180 anak tangga. Setiap balok kecil beratnya antara 30 hingga 45 pon. Balok yang ukurannya lebih besar beratnya lebih dari 75 pon. Para tahanan yang menjalani kerja paksa di dalam tambang di kamp tersebut segera saja dipaksa bekerja hingga mati.

    Tag: kamp-kamp
    Batu granit dari tambang Mauthausen
  • Benda religius ditemukan pada korban mars kematian

    Artefak

    Seperangkat tefilin dalam sebuah tas bordir. Tefillin adalah benda ritual yang dikenakan oleh kaum Yahudi saat sembahyang pagi setiap hari. Benda ini ditemukan pada mayat korban mars kematian, yang dikubur dekat Regensburg, Jerman.

    Benda religius ditemukan pada korban mars kematian
  • Boneka dari ghetto Krakow

    Artefak

    Boneka ini yang dibuat pada tahun 1930an, adalah sumbangan Zofia Burowska (Chorowicz) untuk the United States Holocaust Memorial Museum. Orang tuanya memberi Zofia boneka ini sebelum perang dan selalu disimpannya di dalam ghetto Wolbrum dan Krakow, Polandia. Boneka tersebut dan beberapa benda lainnya milik keluarganya dititipkan ke teman-temannya yang bukan orang Yahudi, untuk dijaga. Zofia dideportasi ke kamp kerja paksa bagi kaum Yahudi dekat Krakow, ke kamp Skarzysko-Kamienna (juga di Polandia), lalu ke kamp konsentrasi di Jerman, di mana dia kemudian dibebaskan. Setelah perang usai, dia kembali ke Krakow dan mendapatkan kembali bonekanya.

    Boneka dari ghetto Krakow
  • Buku anak-anak Antisemitisme

    Artefak

    Buku anak-anak Antisemitisme diterbitkan pada tahun 1936 di Nuremberg, Jerman. Judulnya, dalam bahasa Jerman, diterjemahkan menjadi "Anda Tidak Dapat Memercayai Seekor Rubah di Padang Rumput dan Sumpah Orang Yahudi: Buku Bergambar Untuk Orang Tua dan Muda." Sampulnya menggambarkan seekor rubah di padang rumput dan sebuah karikatur orang Yahudi yang sedang bersumpah.

    Buku anak-anak Antisemitisme
  • Der Stuermer, nomor 29, Juli 1934

    Artefak

    Surat kabar semi-resmi dan antisemitisme garis keras Jerman Nazi Der Stuermer memperingatkan akan program Yahudi untuk menguasai dunia dalam terbitan tahun 1934 ini. Artikel tersebut yang berjudul “Siapakah Musuh itu?” menyalahkan kaum Yahudi karena menghancurkan ketertiban sosial dan mengklaim bahwa kaum Yahudi menginginkan terjadinya perang, sementara dunia menginginkan kedamaian. Der Stuermer, Juli 1934.

    Der Stuermer, nomor 29, Juli 1934
  • Gulungan Taurat yang Ternoda

    Artefak

    Gulungan Taurat ini, satu gulungan berasal dari sebuah sinagoge di Wina dan gulungan lainnya dari Marburg, dinodai saat kejadian Kristallnacht ("Malam Kaca Pecah"), yaitu pogrom anti-Yahudi yang diwarnai kekerasan pada 9 dan 10 November 1938. Pogrom tersebut terjadi di seluruh Jerman, yang waktu itu termasuk Austria dan wilayah Sudetenland di Cekoslovakia. Gulungan yang digambarkan di sini diselamatkan oleh individu Jerman dan diamankan hingga setelah perang.

    Gulungan Taurat yang Ternoda
  • Halaman 1 dari program Mahkamah Militer Internasional

    Artefak

    Halaman pertama dari daftar terdakwa di Mahkamah Militer Internasional (IMT) di Nuremberg. Materi ini muncul dalam salinan buklet program yang didistribusikan di IMT. Halaman ini mencakup: Hermann Göring, Rudolf Hess, Joachim von Ribbentrop, dan Alfred Rosenberg, beserta informasi biografi singkat mereka masing-masing.

    Halaman 1 dari program Mahkamah Militer Internasional
  • Halaman 3 program Mahkamah Militer Internasional

    Artefak

    Halaman ketiga dari daftar terdakwa di Mahkamah Militer Internasional di Nuremberg. Materi ini muncul dalam salinan buklet program yang didistribusikan di IMT. Halaman ini mencakup: Julius Streicher, Wilhelm Keitel, Walter Funk dan Hjalmar Schacht., beserta informasi biografi singkat mereka masing-masing.

    Halaman 3 program Mahkamah Militer Internasional
  • Halaman 4 program Mahkamah Militer Internasional

    Artefak

    Halaman keempat daftar terdakwa di Mahkamah Militer Internasional di Nuremberg. Materi ini muncul dalam salinan buklet program yang didistribusikan di IMT. Halaman ini mencakup: Hjalmar Schacht, Karl Dönitz, Baldur von Schirach, Fritz Sauckel, dan Albert Speer, beserta informasi biografi singkat mereka masing-masing.

    Halaman 4 program Mahkamah Militer Internasional
  • Halaman 5 dari program Mahkamah Militer Internasional

    Artefak

    Halaman kelima dari daftar terdakwa di Mahkamah Militer Internasional di Nuremberg. Materi ini muncul dalam salinan buklet program yang didistribusikan di IMT. Halaman ini mencakup: Albert Speer, Franz von Papen, Alfred Jodl, Konstantin von Neurath, Artur Seyss-Inquart, Erich Raeder, dan Hans Fritzsche, beserta informasi biografi singkat mereka masing-masing.

    Halaman 5 dari program Mahkamah Militer Internasional
  • Halaman dari buku-buku doa Ibrani yang hancur saat kejadian Kristallnacht

    Artefak

    Halaman yang difoto di sini berasal dari buku-buku doa Ibrani yang hancur saat kejadian pogrom Kristallnacht ("Malam Kaca Pecah") pada 9 dan 10 November 1938. Halaman-halaman ini dirusak api saat sinagoge di Bobenhausen, Jerman, dihancurkan. Komunitas Yahudi Giessen menyumbangkannya ke Museum Memorial Holocaust Amerika Serikat pada tahun 1989.

    Halaman dari buku-buku doa Ibrani yang hancur saat kejadian Kristallnacht
  • Halaman program Mahkamah Militer Internasional

    Artefak

    Denah ruangan pengadilan. Denah ini terdapat dalam salinan buklet program yang dibagikan di Mahkamah Militer Internasional di Nuremberg. 1945.

    Halaman program Mahkamah Militer Internasional
  • Injil dari pastor Le Chambon yang menyelamatkan kaum Yahudi

    Artefak

    Injil keluarga yang ditampilkan di sini adalah milik Andre Trocme dan berisi catatan-catatan yang dibuatnya untuk persiapan khotbah-khotbahnya. Trocme merupakan seorang pastor Protestan di Le Chambon-sur-Lignon, Prancis. Selama perang, ia dan para penduduk kota tersebut membantu melindungi kaum Yahudi, terutama anak-anak Yahudi, dan yang lainnya dari bangsa Jerman. Operasi tersebut berhasil menyelamatkan ribuan pengungsi, termasuk sekitar 5.000 orang Yahudi. Inskripsi tulisan tangannya dalam bahasa Prancis sebagiannya berbunyi, “Berbahagialah mereka yang lapar dan dahaga akan keadilan; karena mereka akan terpuaskan.”

    Injil dari pastor Le Chambon yang menyelamatkan kaum Yahudi
  • Injil yang ditemukan saat pembebasan

    Artefak

    Pasukan Soviet membebaskan kamp konsentrasi Sachsenhausen pada bulan April 1945. Di dalam kamp ini, prajurit Soviet menemukan Perjanjian Lama dan Baru edisi Jerman pada tawanan yang sudah mati, seorang Saksi Yehuwa. Injil tersebut dikirimkan ke anggota keluarganya yang masih hidup.

    Tag: kamp-kamp
    Injil yang ditemukan saat pembebasan
  • Jaket seragam tahanan Julian Noga

    Artefak

    Jaket bergaris biru dan abu-abu dari kamp konsentrasi Flossenbürg. Huruf "P" pada bagian depan kiri jaket menandakan bahwa jaket ini dikenakan oleh seorang tahanan non-Yahudi asal Polandia. Dalam Bahasa Jerman, "P" merupakan singkatan dari "Pole" (orang Polandia). Jaket ini disumbangkan kepada the United States Holocaust Memorial Museum oleh tahanan yang mengenakannya, Julian Noga.

    Tag: kamp-kamp
    Jaket seragam tahanan Julian Noga
  • Jaket tahanan Abraham Lewent

    Artefak

    Abraham Lewent, yang dikirim dari ghetto Warsawa ke Majdanek dan kemudian dipindahkan ke beberapa kamp konsentrasi di Jerman, mengenakan jaket ini sebagai bagian dari seragamnya setibanya dia di kamp konsentrasi Buchenwald pada tahun 1944.

    Tag: kamp-kamp
    Jaket tahanan Abraham Lewent
  • Kandil yang dibawa ke Vilna oleh pengungsi Yahudi Polandia

    Artefak

    Sepasang kandil, dibeli di Polandia dan digunakan setiap Jumat malam saat ibadah Sabat Yahudi. Pengungsi Yahudi Polandia yang melarikan diri karena invasi Jerman atas Polandia pada tahun 1939 membawa kandil ini bersamanya ke Vilna.

    Kandil yang dibawa ke Vilna oleh pengungsi Yahudi Polandia
  • Kapal penyelamat Denmark

    Artefak

    Kapal ini, yang bernama "Sunshine" (d/h "Lurifax"), selama Perang Dunia II digunakan untuk mengangkut pengungsi Denmark dari wilayah Denmark yang diduduki Jerman ke negara Swedia yang netral.

    Kapal penyelamat Denmark
  • Kartu tanda masuk pengunjung

    Artefak

    Kartu tanda masuk ke ruangan pengunjung di Mahkamah Militer Internasional di Nuremberg. Kartu tanda masuk tersebut sering dibagikan di antara beberapa orang saat mereka bergantian menyaksikan jalannya proses hukum yang bersejarah tersebut.

    Kartu tanda masuk pengunjung
  • Koper milik pengungsi

    Artefak

    Sebuah koper yang digunakan (sekitar tahun 1939) oleh seorang pengungsi Yahudi yang melarikan diri ke Jepang dari wilayah Eropa yang diduduki Nazi. Koper tersebut dipenuhi label dari berbagai perhentian di sepanjang perjalanan, di antaranya satu dari sebuah hotel di Moskwa (kiri atas), satu dari NYK Line (tengah atas), dan enam dari hotel-hotel di Jepang. [Dari pameran khusus USHMM Pelarian dan Penyelamatan.]

    Koper milik pengungsi
  • Mesin jahit Singer dari ghetto Lodz

    Artefak

    Mesin jahit Singer ini digunakan oleh para tukang sepatu di ghetto Lodz, Polandia. Sejak bulan Mei 1940, Jerman mulai mendirikan pabrik-pabrik di dalam ghetto tersebut dan memanfaatkan para penghuni Yahudi sebagai buruh kerja paksa. Hingga bulan Agustus 1942, ghetto ini memiliki hampir 100 pabrik. Pabrik-pabrik utama memproduksi tekstil, terutama seragam, untuk AD Jerman.

    Tag: Ghetto
    Mesin jahit Singer dari ghetto Lodz
  • Pamflet di Hotel Reichshof

    Artefak

    Pamflet tahun 1939 dari Hotel Reichshof di Hamburg, Jerman. Tanda merah memberitahukan tamu Yahudi di hotel tersebut bahwa mereka tidak diizinkan berada di restoran, bar, atau ruang tamu hotel. Pengelola hotel meminta tamu Yahudi untuk membawa makanan mereka ke kamar. Sebagai tindak lanjut hukum Nuremberg pada tahun 1935, kaum Yahudi secara sistematis dilarang masuk ke tempat-tempat umum di Jerman.

    Pamflet di Hotel Reichshof
  • Pengecoran pintu kamar gas Majdanek

    Artefak

    Atas permintaan the United States Holocaust Memorial Museum, dilakukan pengecoran pintu kamar gas yang ada di pusat pembantaian Majdanek, dekat Lublin, Polandia. Majdanek berfungsi sebagai kamp konsentrasi, kamp kerja paksa, dan pusat pembantaian. Tiap kamar gas di Majdanek ditutup dengan pintu besi kedap udara dan terkunci rapat sebelum gas dimasukkan ke dalam kamar. Para petugas SS dapat mengawasi proses pembantaian tersebut melalui lubang intip yang terdapat pada bagian tengah atas pintu.

    Pengecoran pintu kamar gas Majdanek
  • Peta berjudul "Eksekusi terhadap Kaum Yahudi oleh Einsatzgruppen A"

    Artefak

    Peta ini menyertai laporan rahasia Jerman tanpa tanggal tentang pembantaian massal terhadap kaum Yahudi oleh Einsatzgruppen A (unit pembunuh keliling A). Dalam Mahkamah Militer Internasional di Nuremberg, peta ini diajukan sebagai bukti oleh tim pendakwa baik dari Amerika maupun Inggris. Dokumen yang berjudul "Eksekusi terhadap orang Yahudi oleh Einsatzgruppen A" dan diberi stempel "Urusan Rahasia Reich," ini menunjukkan jumlah orang Yahudi yang dieksekusi (diberi tanda peti mati) di negara-negara Baltik dan Belorusia pada akhir tahun 1941. Pada bagian bawahnya tertulis "diperkirakan jumlah orang Yahudi yang masih tersisa [adalah] 128.000 orang."

    Peta berjudul "Eksekusi terhadap Kaum Yahudi oleh Einsatzgruppen A"
  • Pisau buatan Yona Wygocka Dickmann

    Artefak

    Yona Wygocka Dickmann membuat pisau lipat besar ini dari aluminium dan dari bagian sebuah gergaji setelah SS memindahkannya dari Auschwitz ke kamp kerja paksa di pabrik pesawat udara di Freiburg, Jerman, pada bulan November 1944. Dia menggunakan pisau ini untuk memperpanjang jatah roti hariannya dengan memotongnya menjadi dua bagian.

    Tag: kamp-kamp
    Pisau buatan Yona Wygocka Dickmann
  • Poster pemilu

    Artefak

    Poster pemilu ini mengimbau warga Jerman untuk memilih calon-calon anggota parlemen pilihan Hitler untuk duduk di Reichstag (parlemen Jerman). Poster tersebut menguraikan tindakan-tindakan Hitler dan sebagiannya bertuliskan: "Dalam 8 bulan dua perempat juta orang Jerman kembali punya pekerjaan dan roti! Peperangan antarkelas dan partai-partai terkait telah dituntaskan! Kalangan Bolshevik telah diremukkan. Partikularisme telah diatasi! Suatu Reich yang tertib dan bersih telah dibangun. Satu Bangsa. Satu Reich. Satu Pemimpin. Inilah yang telah dicapai Hitler..."

    Poster pemilu
  • Rok kamp konsentrasi milik Hana Mueller

    Artefak

    Hana Mueller mengubah rok ini yang dikeluarkan untuknya dalam kamp konsentrasi Auschwitz pada tahun 1944 dengan menggunakan hem untuk membuat kantong.

    Tag: Auschwitz
    Rok kamp konsentrasi milik Hana Mueller
  • Rok wanita Romani (Gipsi)

    Artefak

    Rok katun dan tafeta ini dibuat pada tahun 1920an, dan dimiliki oleh seorang wanita Romani (Gipsi) yang dilahirkan di Frankfurt, Jerman, dan tinggal di Jerman sebelum perang. Dia ditahan oleh Nazi dan diinternir di kamp Auschwitz, Ravensbrueck, Mauthausen, dan Bergen-Belsen. Dia meninggal dunia dalam kamp Bergen-Belsen pada bulan Maret 1945, tidak lama sebelum pembebasan kamp ini. Suami beserta dua dari keenam anaknya juga dibunuh dalam kamp tersebut.

    Rok wanita Romani (Gipsi)
  • Sampul Laporan Stroop

    Artefak

    Mayor Jenderal SS Juergen Stroop, komandan tentara Jerman yang menumpas pemberontakan di ghetto Warsawa, membuat kompilasi album foto dan barang lainnya. Album ini, kemudian dikenal dengan nama "Laporan Stroop," diajukan sebagai bukti dalam Mahkamah Militer Internasional (IMT) di Nuremberg. Di sini, sampulnya ditandai dengan cap barang bukti IMT.

    Sampul Laporan Stroop
  • Sampul, program Mahkamah Militer Internasional

    Artefak

    Sampul salinan buklet program yang dibagikan di Mahkamah Militer Internasional di Nuremberg.

    Sampul, program Mahkamah Militer Internasional
  • Sepatu bot yang diberikan kepada Jacob Polak oleh Palang Merah

    Artefak

    Korban kamp yang selamat tidak memiliki barang kepemilikan yang bersifat dasar sekalipun, seperti alas kaki. Palang Merah memberikan sepatu bot Angkatan Darat Amerika Serikat ini kepada Jacob Polak pada bulan Juni atau Juli 1945 setelah pemulangannya kembali ke Belanda.

    Sepatu bot yang diberikan kepada Jacob Polak oleh Palang Merah
  • Sisipan untuk tentara Amerika yang diterbitkan di "Newsmap for the Armed Forces"

    Artefak

    Sebuah sisipan telah dipersiapkan untuk tentara Amerika. Diagram ini, yang diterbitkan dalam edisi luar negeri "Newsmap for the Armed Forces", menjelaskan dakwaan terhadap para terdakwa Nuremberg. 1945.

    Sisipan untuk tentara Amerika yang diterbitkan di "Newsmap for the Armed Forces"
  • Sisir yang dibuat oleh Yona Wygocka Dickmann

    Artefak

    Yona Wygocka Dickmann membuat sisir aluminium dari komponen pesawat setelah SS memindahkannya dari Auschwitz ke kamp kerja paksa di sebuah perusahaan pesawat di Freiburg, Jerman, pada bulan November 1944. Dia menggunakan sisir tersebut saat rambutnya, yang dicukur di Auschwitz, mulai tumbuh kembali.

    Sisir yang dibuat oleh Yona Wygocka Dickmann
  • Tanda larangan masuk bagi orang-orang Yahudi di tempat-tempat umum

    Artefak

    Tanda larangan masuk bagi orang-orang Yahudi, seperti yang ditunjukkan di sini, dipasang di tempat-tempat umum (termasuk taman, bioskop, teater, dan restoran) di seluruh Nazi Jerman. Tanda berbahasa Jerman ini berbunyi: "Orang Yahudi tidak diinginkan di sini."

    Tanda larangan masuk bagi orang-orang Yahudi di tempat-tempat umum
  • The Times, 17 Agustus 1921

    Artefak

    Dalam artikel London Times ini, wartawan Philip Graves membandingkan bagian dari karya Maurice Joly, yaitu Dialouge in Hell Between Machiavelli and Montesquieu (1864) secara berdampingan dengan Protokol Tetua Zion untuk membuktikan bahwa Protokol tersebut telah dijiplak. Investigasi lainnya mengungkap bahwa satu bab dari sebuah novel Prusia karya Hermann Goedsche, Biarritz (1868), turut "mengilhami" Protokol tersebut. Times (London), 17 Agustus 1921.

    The Times, 17 Agustus 1921
  • The Times, 17 Agustus 1921

    Artefak

    Dalam artikel Times London ini, wartawan Philip Graves membandingkan bagian dari karya Maurice Joly, yaitu Dialouge in Hell Between Machiavelli and Montesquieu (1864) secara berdampingan dengan Protokol Tetua Zion untuk membuktikan bahwa Protokol tersebut telah dijiplak. Investigasi lainnya mengungkap bahwa satu bab dari sebuah novel Prusia karya Hermann Goedsche, Biarritz (1868), turut "mengilhami" Protokol tersebut. Times (London), 17 Agustus 1921.

    The Times, 17 Agustus 1921
  • The Times, 17 Agustus 1921

    Artefak

    Dalam artikel Times London ini, wartawan Philip Graves membandingkan bagian dari karya Maurice Joly, yaitu Dialouge in Hell Between Machiavelli and Montesquieu (1864) secara berdampingan dengan Protokol Tetua Zion untuk membuktikan bahwa Protokol tersebut telah dijiplak. Investigasi lainnya mengungkap bahwa satu bab dari sebuah novel Prusia karya Hermann Goedsche, Biarritz (1868), turut "mengilhami" Protokol tersebut. Times (London), 17 Agustus 1921.

    The Times, 17 Agustus 1921
  • The Times, 17 Agustus 1921

    Artefak

    Dalam artikel Times London ini, wartawan Philip Graves membandingkan bagian dari karya Maurice Joly, yaitu Dialouge in Hell Between Machiavelli and Montesquieu (1864) secara berdampingan dengan Protokol Tetua Zion untuk membuktikan bahwa Protokol tersebut telah dijiplak. Investigasi lainnya mengungkap bahwa satu bab dari sebuah novel Prusia karya Hermann Goedsche, Biarritz (1868), turut "mengilhami" Protokol tersebut. Times (London), 17 Agustus 1921.

    The Times, 17 Agustus 1921
  • The Times, 17 Agustus 1921

    Artefak

    Dalam artikel Times London ini, wartawan Philip Graves membandingkan bagian dari karya Maurice Joly, yaitu Dialouge in Hell Between Machiavelli and Montesquieu (1864) secara berdampingan dengan Protokol Tetua Zion untuk membuktikan bahwa Protokol tersebut telah dijiplak. Investigasi lainnya mengungkap bahwa satu bab dari sebuah novel Prusia karya Hermann Goedsche, Biarritz (1868), turut "mengilhami" Protokol tersebut. Times (London), 17 Agustus 1921.

    The Times, 17 Agustus 1921
  • Topi kamp konsentrasi milik Karel Bruml

    Artefak

    Setelah dideportasi dari Theresienstadt ke kamp konsentrasi Auschwitz pada tahun 1942, Karel Bruml mengenakan topi ini sebagai pekerja paksa di pabrik karet sintetis Buna yang terletak di seksi Buna-Monowitz pada kamp tersebut.

    Topi kamp konsentrasi milik Karel Bruml

Thank you for supporting our work

We would like to thank Crown Family Philanthropies and the Abe and Ida Cooper Foundation for supporting the ongoing work to create content and resources for the Holocaust Encyclopedia. View the list of all donors.