Sejarah Pribadi

Esther Raab menceritakan rencana pemberontakan di Sobibor

Esther lahir dalam keluarga Yahudi kelas menengah di Chelm, Polandia. Pada Desember 1942, ia dideportasi dari kamp pekerja ke pusat pembantaian Sobibor di wilayah Polandia yang diduduki Jerman. Setibanya di Sobibor, Ester terpilih untuk bekerja di sebuah gudang penyortiran. Ia menyortir pakaian dan harta-benda milik orang-orang yang dibantai di kamp. Selama musim panas dan musim gugur tahun 1943, Esther termasuk dalam kelompok tahanan di kamp Sobibor yang merencanakan pemberontakan dan pelarian. Leon Feldhendler dan Aleksandr (Sasha) Pechersky merupakan pemimpin kelompok itu. Pemberontakan itu terjadi pada 14 Oktober 1943. Penjaga Jerman dan Ukraina melepaskan tembakan ke para tahanan, yang tidak mampu mencapai gerbang utama dan oleh karenanya harus mencoba melarikan diri melalui ladang ranjau yang terdapat di sekitar kamp; sekitar 300 tahanan berhasil melarikan diri. Lebih dari 100 tahanan di antaranya tertangkap kembali dan ditembak mati. Esther termasuk di antara mereka yang berhasil lolos dan selamat.

Transkrip

Kami begitu jauh masuk ke dalam hutan sehingga bahkan tidak ada seorang pun yang tahu bahwa ada sesuatu yang terjadi di sana. Jadi, kami mulai memikirkan tentang pemberontakan dan pembalasan dendam, dan menurutku itulah yang membuat kami terus bergerak, kendati itu pikiran yang konyol, tapi, kau tahu, hal itu memberi kami keberanian untuk bertahan hidup, untuk melakukannya, karena kami punya rencana, kami punya rencana. Rencana itu tidak berharga, mungkin di awalnya cukup berharga, tapi kami merencanakannya dan kami melihat sendiri di luar sana, dan kami melihat seluruh Nazi terbunuh dan hal ini membuat kami terus bergerak. Dan setiap hari pada tahun 1943, mungkin pada bulan Februari atau kapan, Leon Feldhendler diambil dari angkutan dan dibawa masuk. Kami adalah saudara sepupu melalui pernikahan, dan setelah kami beri tahu kepadanya apa yang sedang terjadi, setiap orang datang, mereka membunuhnya, jika mereka membunuh sepuluh orang dari kami, mereka akan mengambil sepuluh orang lagi dari angkutan berikutnya. Dan kami beri tahu kepadanya dan dia berkata, "Kita harus melarikan diri," dan kami pun menanyakan caranya, dia menjawab, "Pasti ada caranya, kita akan melarikan diri." Maka kami pun mencoba, memulai perencanaan, dan menghadiri pertemuan, yang hanya dihadiri beberapa orang saja karena kau harus sangat berhati-hati, dan kembali, kau merasa kau melakukan sesuatu, kau merencanakan sesuatu, kau mencoba sesuatu. Jika kau berhasil, itu akan menjadi hal yang luar biasa. Jika tidak, sebuah peluru akan bersarang di punggungmu--itu lebih baik daripada pergi ke kamar gas. Aku berjanji kepada diriku sendiri bahwa aku tidak akan pernah pergi ke kamar gas, aku akan mulai berlari, aku akan mulai melakukannya--mereka harus menyia-nyiakan satu peluru padaku. Dan kami pun mulai mengatur dan membicarakannya dan, hal itu, hal itu membuat kami tetap hidup kembali, kau tahu, mungkin kami akan dapat membalaskan dendam bagi mereka yang tidak bisa melakukannya.

 

 


  • US Holocaust Memorial Museum Collection
Lihat rincian arsip

Halaman ini juga tersedia dalam bahasa

Thank you for supporting our work

We would like to thank The Crown and Goodman Family and the Abe and Ida Cooper Foundation for supporting the ongoing work to create content and resources for the Holocaust Encyclopedia. View the list of all donors.